June 15, 2024

Tabloidpengusaha.com

Tabloid Pengusaha | tabloid online | majalah online | majalah digital | majalah marketing

Jual Masakan Gosong, Malah Jadi Orang Terkaya Harta Rp 300 T

3 min read
Lorem ipsum dolor sit amet,sed diam nonumy eirmod tempor invidunt ut labore et dolore magna aliquyam erat, At vero eos et accusam et justo duo dolores et ea rebum. Lorem ipsum dolor sit amet, no sea takimata sanctus est Lorem ipsum dolor sit amet. Stet clita kasd gubergren, no sea takimata sanctus est Lorem ipsum dolor sit amet. no sea takimata sanctus est Lorem ipsum dolor sit amet. no sea takimata sanctus est Lorem ipsum dolor sit amet. sed diam voluptua.

Lee Kam Sheung menjadi salah satu pengusaha kuliner sukses yang mampu memperoleh kekayaan ratusan triliun karena suatu kesalahan. Kelalaiannya dalam memasak, hingga madakannya gosong justru membawa berkah karena bisa membuatnya kaya raya hingga punya Rp 300 triliun.

Kisah sukses Lee Kam berawal pada 1888, saat dirinya menjalankan bisnis kedai teh di Nanshui, Provinsi Guangdong, China. Akan tetapi, dia tak hanya menawarkan minuman kepada para pelanggannya, melainkan juga sup tiram yang tercatat sejarah sangat digemari para pelanggannya.

Dalam menjalankan bisnisnya sehari-hari, Lee hanya seorang diri, membuat tugasnya mencakup seluruh pekerjaan, mulai dari memasak, melayani, dan mengantar pesanan. Karena tugasnya yang banyak itu, permasalahan yang akhirnya membuat Lee kaya raya pun muncul.

Pada 1888, pelanggan yang terus berdatangan, membuat Lee meninggalkan dapur untuk melayani mereka. Padahal, saat itu ia tengah merebus tiram. Satu per satu tamu dilayani secara serius hingga Lee pun melupakan pekerjaannya di dapur. Sedangkan pada waktu bersamaan rebusan tiram terus mengeluarkan buih tanda sudah matang dan minta diangkat. Akan tetapi tetap saja itu tak bisa mengalihkan perhatian Lee.

Sampai akhirnya setelah beberapa menit kemudian di seantero kedai tercium aroma kuat dari dapur disertai asap membumbung tinggi. Orang-orang pun kebingungan. Pada titik inilah, Lee langsung kaget dan teringat suatu hal.

“Waduh! Aku kan sedang merebus tiram di dapur,” kata Lee.

Dia pun bergegas ke dapur, mematikan api dan mengangkat tutup panci. Betapa kagetnya Lee saat melihat rebusan tiramnya sudah berubah bentuk. Airnya sudah berkurang drastis dan berubah menjadi coklat gelap. Tiramnya gosong! Tak bisa disajikan ke konsumen.

Meski begitu, Lee tak langsung membuangnya. Dia mencolek cairan kental berwarna coklat itu dan seketika kaget. Dia tak menduga rasanya sangat lezat.

“Sejak itulah lahir saus tiram pertama di dunia,” tulis South China Morning Post (SCMP).

Dari kejadian itu, Lee memulai eksperimen. Dia kembali merebus tiram, yang kali ini diberi rempah dan bumbu, dan membiarkan hingga airnya sedikit.

Seperti sudah diduga, saat sudah jadi rasanya lebih lezat. Lee pun menyimpan cairan kental itu dalam bentuk saus. Sesekali dia pakai saus buat campuran resep masakan.

Tak diduga, berkat saus itu pengunjung kedai makin banyak. Malah dari mereka ingin membeli saus-nya saja. Dari sinilah, ide bisnis pun muncul. Dia pun membentuk perusahaan saus tiram sendiri bernama Lee Kum Kee di tahun 1888.

Setelah dipasarkan, lidah dan masakan orang Asia ternyata sangat cocok apabila dipadukan dengan saus tiram. Alhasil, karena satu-satunya industri saus tiram, Lee Kum Kee laris manis di akhir abad ke-19.

Perusahaan pun sudah beberapa kali berpindah tempat. Dari China, ke Makau, dan menetap di Hong Kong sampai sekarang. Setelah Lee Kam Sheung meninggal pada 1932, bisnis Lee Kum Kee dilanjutkan oleh anaknya.

Sampai sekarang, bisnis sudah dijalankan oleh generasi kelima. Sepanjang periode itu sudah banyak perubahan pada lini bisnis Lee Kum Kee. Meski begitu, perjalanan waktu tak mengubah kelezatan Lee Kum Kee.

“Lee Kum Kee menggunakan pengawasan ketat soal rasa dan kelangsungan bisnis. Agar tetap bertahan, perusahaan senantiasa menerapkan ajaran falsafah China dan Konfusianisme. Inilah kunci sukses Lee Kum Kee bertahan hingga 1 abad lebih,” tulis Fu-Lai Tony Yu dan Diana S. Kwas dalam “The Business Success of Lee Kum Kee” (Global Business Review, 2015).

Dalam situs resmi perusahaan, Lee Kum Kee kini sudah ada di 100 negara dunia. Lalu bisnisnya pun tak cuma saus tiram, tetapi sudah mencapai 200 produk bervariasi.

Setelah popularitas saus tiram Kee mendunia, perusahaan lain pun membuat hal serupa. Akan tetapi, tetap saja saus tiram merek Lee Kum Kee tak bisa ditandingi.

Sekarang, keluarga Lee tercatat Forbes (2023) sebagai orang terkaya ke-4 di Hong kong dan termasuk jajaran orang terkaya Asia. Total hartanya mencapai US$ 19,3 miliar atau hampir Rp 300 Triliun. Semua itu diperoleh dari ketidaksengajaan membiarkan masakan menjadi gosong.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *