December 2, 2022

Tabloidpengusaha.com – Ratusan anak muda yang tergabung dalam program “Jagoan Bisnis” Banyuwangi mengikuti sesi mentoring offline. Mereka terdiri dari 33 tim yang diseleksi dari 57 tim yang terdaftar di program yang menghadirkan hadiah ratusan juta sebagai stimulus modal usaha bagi para kandidat terpilih tersebut.

Jagoan Bisnis merupakan program yang diluncurkan Pemkab Banyuwangi untuk mencetak ratusan anak muda setempat menjadi pengusaha. Selain Jagoan bisnis, pemkab juga meluncurkan program inkubasi anak muda di bidang pertanian (Jagoan Tani) dan juga Jagoan Digital.

Sebanyak 33 tim yang terdiri sekitar 100 peserta ini merupakan para milenial yang memiliki dan sudah membangun rintisan usaha, maupun menyusun ide usaha di sektor nonpertanian. Seperti fesyen, jasa layanan pemasangan pembangkit listrik tenaga surya, pengembangan diri, serta konsultan pernikahan. Ada juga crypto currency, kuliner, pendidikan, packaging creative, hingga social media handling.

“Semoga sesi ini bisa menambah motivasi dan inspirasi bagi para peserta dalam mengembangkan bisnisnya ke depan. Selain mendapatkan insight dan motivasi, peserta juga bisa sharing langsung bagaimana perjuangan dan kisah sukses para mentor dalam membangun bisnisnya,” kata Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, Senin (11/7).

Pada hari pertama, mentoring dilakukan di Jiwa Jawa Resort, Kecamatan Licin. Mentor yang dihadirkan antara lain Sigit Pramono, seorang bankir kenamaan Indonesia dan pernah menjabat sebagai Presdir BII dan Dirut BNI; Asmi Kopi Banyuwangi, Founder Ais Coffee; Dede Abdul Ghani, Ketua HIPMI Banyuwangi; Dias Satria, Founder Jagoan Indonesia yang juga akademisi Universitas Brawijaya; Achmad Rizki, Creativepreneur Banyuwangi; serta Deddy Marquis, Founder Talks.

Beberapa materi yang diberikan di antaranya leadership, kolaborasi, dan networking, strategi membangun bisnis bermodal kepercayaan diri, hingga tata kelola.

“Membangun networking sangat diperlukan dalam pengembangan sebuah bisnis. Manfaatkan ekosistem di sekitar kalian untuk memperluas jejaring bisnis yang sudah dirintis,” papar Ketua HIPMI Banyuwangi Dede.

Menurut Dede, kesempatan para peserta untuk melebarkan bisnisnya sangat terbuka luas. Apalagi dukungan pemkab sangat kuat dalam mendorong lahirnya wirausahawan muda baru.

Melalui program “Jagoan Banyuwangi” termasuk di dalamnya “Jagoan Bisnis”, pemkab memfasilitasi anak-anak muda untuk mewujudkan ide bisnis yang saat ini sedang mereka rancang.

“Manfaatkan kesempatan ini dengan baik. Persiapkan diri dan jaga komitmen agar bisnis kalian bisa bertahan,” kata Dede.

Mentor lainnya, Sigit Pramono, juga membagikan kiat suksesnya membangun bisnis. “Jadi pengusaha jangan takut gagal. Mencoba sekali kalau gagal, cobalah kembali. Karena kegagalan itulah yang akan menempa kalian,” kata Sigit.

Dia lalu menceritakan kisah Ciputra, seorang pengusaha properti sukses yang memulai usahanya dari bawah hingga dikenal sebagai salah satu orang terkaya di Indonesia.

“Ada tiga kunci sukses berbisnis ala Ciputra, yakni visioner, memiliki karakter inovator, dan berani mengambil risiko. Tiga hal ini yang juga harus kalian terapkan jika ingin usahanya berhasil,” ujar Sigit.

Kepala Dinas Pemuda dan Olah Raga Banyuwangi Azis Hamidi menambahkan, mentoring offline dilakukan selama dua hari. Mulai Senin sampai hari ini, Selasa (12/7/2022).

Selain mentoring, pada hari kedua ini juga dilakukan sesi pitch desk. Sebanyak 33 tim terpilih akan melakukan presentasi rintisan bisnis dan ide bisnisnya langsung di hadapan para juri.

“Selanjutnya, disaring lagi tinggal 10 tim. Mereka akan berkompetisi jadi yang terbaik untuk mendapatkan hadiah hibah modal sebesar total Rp.100 juta rupiah,” ujar Azis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *