June 15, 2024

Tabloidpengusaha.com

Tabloid Pengusaha | tabloid online | majalah online | majalah digital | majalah marketing

OCBC Indonesia Membeli 99% Saham Bank Commonwealth dengan Nilai Transaksi Rp2,2 Triliun

2 min read

tabloidpengusaha.com – PT Bank OCBC NISP Tbk. (NISP) atau OCBC Indonesia mengakuisisi 99% saham unit usaha dari Commonwealth Bank of Australia (CBA) di Indonesia yakni PT Bank Commonwealth. Nilai transaksi akuisisi itu mencapai Rp2,2 triliun. Berdasarkan keterangan resmi yang diterima Bisnis, OCBC Indonesia telah melakukan penandatanganan sale and purchase agreement (SPA) dengan CBA untuk membeli 99% saham di Bank Commonwealth. Estimasi dari nilai rencana transaksi akuisisi adalah Rp2,2 triliun dan nilai tersebut akan bergantung pada penyesuaian yang wajar sesuai dengan ketentuan di dalam perjanjian.

OCBC Indonesia juga bermaksud untuk mengakuisisi sisa 1% saham Bank Commonwealth dari pemegang saham lainnya. Rencana akuisisi ini akan memerlukan persetujuan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS), dan pemenuhan kondisi lainnya. Setelah akuisisi selesai, Bank Commonwealth kemudian akan diintegrasikan ke dalam OCBC Indonesia.

“Rencana akuisisi ditujukan untuk memperkuat dan melengkapi kapabilitas OCBC Indonesia dalam memberikan layanan keuangan yang komprehensif baik untuk segmen konsumen dan UMKM,” kata Presiden Direktur OCBC Indonesia Parwati Surjaudaja dalam keterangan tertulis pada Kamis (16/11/2023). Manajemen OCBC Indonesia juga menjelaskan bahwa akuisisi tersebut bertujuan mendukung program arsitektur dan konsolidasi perbankan Indonesia, serta mendukung pengembangan usaha perseroan.

Padahal, sebelumnya Bank Commonwealth dikabarkan akan diakuisisi oleh sejumlah investor seperti CIMB Group hingga JTrust. Pada akhir November tahun lalu, Commonwealth Bank of Australia sebagai induk dari Bank Commonwealth memang dikabarkan tengah mempertimbangkan menjual unit usaha perbankannya itu di Indonesia. Mengacu laporan Bloomberg, sejumlah sumber yang enggan disebutkan namanya mengatakan aksi penjualan unit usaha Commonwealth Bank di Indonesia akan membantu salah satu bank terbesar di Australia untuk mendapatkan dana segar tambahan.

Selain itu, langkah itu juga menjadi strategi perusahaan untuk keluar dari pasar non-intinya. Bahkan, manajemen CBA disebut-sebut sedang berkomunikasi dengan beberapa penasihat keuangan untuk meminta masukkan terkait dengan aksi korporasinya di Indonesia itu. Sejumlah calon pembeli pun bermunculan. Seperti dilaporkan oleh Reuters, pekan lalu (31/10/2023), bank asal Malaysia yakni CIMB berminat untuk bersaing mengakuisisi Bank Commonwealth. Adapun, CIMB Group merupakan induk sekaligus pemegang saham pegendali dari PT Bank CIMB Niaga Tbk. (BNGA). Selain CIMB, minat untuk mengakuisisi bank tersebut, dikabarkan juga muncul dari J Trust asal Jepang. Di Indonesia J Trust telah memiliki unit usaha perbankan melalui PT Bank JTrust Indonesia Tbk. (BCIC). Pada Maret 2023, sempat tersiar juga kabar bahwa perusahaan asal India dan Taiwan disebut-sebut ingin mengambil alih Bank Commonwealth.

Perusahaan asal India tersebut adalah Bajaj Finance Ltd. Sebagai informasi, Bajaj Finance merupakan perusahaan jasa keuangan non-bank yang berkantor pusat di Pune, India. Perusahaan tersebut berfokus pada layanan kredit, manajemen aset, manajemen kekayaan, dan asuransi. Sementara itu, perusahaan asal Taiwan yang dikabarkan berminat adalah Cathay Financial Holding Co. Perusahaan tersebut, tercatat memiliki tentakel di perbankan Indonesia lewat PT Bank Mayapada Internasional Tbk. (MAYA). Per 30 September 2023, kepemilikan sahamnya di MAYA sebesar 2,29 miliar lembar saham atau setara dengan 19,26%.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *